4G LTE akan berakhir karena ada 5G?

Saat memilih teknologi untuk penerapan IoT, perusahaan perlu mengetahui berapa lama 4G LTE akan tersedia, apakah 5G akan membuat 4G menjadi usang, dan bagaimana merencanakan investasi mereka. Jawabannya adalah bahwa akan ada waktu yang lama ketika 4G dan 5G akan hidup berdampingan. LTE, yang merupakan singkatan dari Long Term Evolution, akan ada setidaknya selama 10 tahun, jadi 5G tidak akan membuat LTE menjadi usang dalam waktu dekat.


Setelah menyingkirkan ketakutan kami bahwa 5G akan membuat 4G menjadi usang, bagaimana Anda memilih tempat untuk berinvestasi? Teknologi LTE stabil dan akan tersedia dalam jangka panjang, dan 5G menarik dan sedang berkembang. Mari kita bicara tentang beberapa manfaat yang akan kita lihat dengan 5G dan pertimbangan utama lainnya saat Anda merencanakan perjalanan 5G Anda.

Kehadiran 5G - generasi berikutnya dari teknologi seluler - berarti bahwa tidak hanya akan lebih banyak perangkat yang terhubung ke Internet of Things, tetapi juga perangkat tersebut akan terhubung dengan lebih baik, dengan kecepatan transmisi data yang lebih tinggi, latensi yang lebih rendah, dan persyaratan daya yang lebih rendah. Semua ini akan menghasilkan solusi bisnis yang lebih efisien dan lebih menguntungkan daripada yang mungkin saat ini.

Dengan kelebihan tersebut, beberapa orang mungkin berasumsi bahwa setiap proyek IoT baru harus didasarkan pada 5G. Meskipun benar bahwa beberapa kasus penggunaan 5G IoT hanya dimungkinkan dengan 5G, banyak kasus lainnya dapat bekerja dengan baik dan dengan biaya yang jauh lebih rendah dengan teknologi 4G LTE saat ini yang, seperti yang telah kita diskusikan, akan didukung di industri setidaknya untuk yang lain. dasawarsa.

Memilih antara 4G LTE dan 5G berarti memeriksa aspek teknis dan bisnis dari setiap proyek baru dan memproyeksikan biaya dan manfaat jangka panjang dari kedua arah. Untuk mendukung pengambilan keputusan Anda, kami akan mempertimbangkan manfaat 4G LTE, masa pakainya yang diproyeksikan, serta bagaimana dan kapan lompatan ke 5G masuk akal.


Berapa umur generasi jaringan?


Image By Admin

 

Berapa umur generasi jaringan? Pertanyaan bagus. Secara garis besar, generasi baru (atau "G") dari teknologi seluler datang setiap 10 tahun. Melihat ke belakang, dua teknologi seluler terakhir memiliki umur multi-dekade dari rilis pertama hingga matahari terbenam:

    2G: 1990-2020, 30 tahun +
    3G: 2000-2020, 20 tahun +
    4G: 2008+

Mengapa teknologi lama seperti 2G dan 3G perlu dihentikan? Alasannya adalah karena jumlah spektrum yang tersedia terbatas. Spektrum yang sama yang telah digunakan untuk 2G dan 3G sekarang dapat digunakan kembali untuk 4G LTE untuk mengirimkan lebih banyak data dengan kecepatan yang lebih tinggi.

Teknologi seluler generasi kami saat ini, 4G LTE, diperkenalkan pada tahun 2008 dengan Rilis 8 oleh Proyek Kemitraan Generasi ke-3 (3GPP), yang merupakan organisasi yang mengembangkan standar untuk komunikasi seluler. 3GPP mengeluarkan rilis standar dengan peningkatan tambahan setiap tahun (hingga Rilis 14) dan memandu evolusi standar 4G.

4G LTE (Long Term Evolution) adalah teknologi yang kini telah terbukti baik di aplikasi konsumen maupun komersial. 4G LTE fleksibel. Ini mengakomodasi, misalnya, perangkat LTE-M dan NB-IoT berdaya rendah yang biasanya hanya mengirimkan beberapa KB data, serta perangkat yang mampu melakukan transmisi data Gigabit berkecepatan tinggi. Karena adopsi yang tersebar luas, 4G LTE juga sangat terjangkau, terutama dibandingkan dengan biaya teknologi 5G terbaru dan canggih, yang mendapatkan istilah "mutakhir" dalam hal biaya dan kemampuan, serta dukungan.

Transisi dari 4G ke 5G

Dengan pertumbuhan eksponensial perangkat IoT dalam beberapa tahun terakhir dan spektrum terbatas yang disebutkan di atas, umur teknologi seluler semakin pendek. 2G dan 3G telah terbenam untuk memberi ruang bagi 4G LTE yang lebih efisien spektrum dan teknologi 5G yang sedang berkembang. 4G diperkirakan akan bertahan setidaknya selama satu dekade lagi, dan mungkin lebih lama dengan bantuan Dynamic Spectrum Sharing (DSS), yang berbagi spektrum yang tersedia antara perangkat 4G LTE dan 5G. DSS memberikan cakupan yang lebih baik untuk perangkat 5G dan umur yang lebih panjang untuk perangkat 4G LTE. Pengumuman matahari terbenam 4G LTE pertama diharapkan setelah tahun 2030, yang berarti bahwa perusahaan dapat dengan aman berinvestasi dalam solusi IoT berbasis 4G hari ini dan di masa mendatang.

Image By Admin


Untuk membuat teknologi 5G tersedia lebih awal dan memberikan pengalaman pengguna yang mulus, jaringan dan perangkat 5G pertama akan bekerja dalam mode non-standalone (NSA), yang berarti bahwa perangkat akan selalu terhubung ke jaringan 4G LTE terlebih dahulu, dan jika jaringan 5G menjadi tersedia, perangkat akan menggunakan 5G untuk bandwidth tambahan. Jadi misalnya, perangkat 5G NSA dapat menggunakan bandwidth 400 Mbps melalui 4G LTE dan 200 Mbps lainnya melalui 5G, dengan agregat 600 Mbps, yang bersama-sama lebih cepat daripada 4G dan 5G saja.

Selama beberapa tahun ke depan, infrastruktur jaringan akan berkembang untuk mengaktifkan mode stand-alone (SA) khusus 5G. Ini akan membawa latensi rendah dan kemampuan untuk terhubung dengan sejumlah besar perangkat IoT yang merupakan salah satu keunggulan utama 5G.

Membandingkan Kasus Penggunaan IoT untuk 4G LTE dan 5G

Kecepatan dan throughput 4G LTE lebih dari cukup untuk berbagai kasus penggunaan. Tetapi seiring kemajuan teknologi, aplikasi dan kasus penggunaan baru untuk 5G muncul. Memang, ada aplikasi yang hanya mungkin dengan kecepatan 5G dan latensi rendah.

Mari kita pertimbangkan tiga contoh komersial di mana transisi 4G LTE ke 5G akan berjalan.

    Lalu lintas: Kendaraan otonom membutuhkan latensi 5G yang sangat rendah dengan waktu respons yang diukur dalam milidetik. Hanya 5G yang mampu melakukannya. Namun kecepatan 4G LTE cukup untuk sebagian besar fungsi yang terkait dengan lalu lintas, bahkan merutekan kendaraan responden pertama dalam keadaan darurat. Contoh yang baik adalah Digi WR54, FirstNet ™ Ready berbasis 4G LTE, yang memiliki kemampuan untuk pengaturan waktu sinyal dan manajemen lalu lintas dalam situasi tanggap darurat. Dalam beberapa kasus penggunaan terkait lalu lintas seperti pengumpulan data untuk penghitungan lalu lintas, data dapat dikumpulkan hanya sekali sehari, menjadikan latensi bukan masalah.

    Industrial Internet of Things (IIoT): Otomatisasi industri akan sangat ditingkatkan dengan 5G. Kontrol robotik yang saat ini membutuhkan penggunaan kabel karena jangkauan terbatas dan latensi teknologi seluler saat ini dapat berjalan sepenuhnya nirkabel dengan 5G, memungkinkan pabrik yang lebih fleksibel dan efisien. Contoh dalam pengaturan industri yang lebih pasif adalah sensor yang mengukur level bahan bakar di tangki bahan bakar yang terletak jauh. Kasus penggunaan ini juga memerlukan nirkabel karena lokasinya yang jauh. Tetapi karena hanya sejumlah kecil data yang dikirim secara berkala, perangkat 4G LTE-M atau NB-IoT bertenaga baterai sudah cukup.

    Drone: 5G berjanji untuk memperluas kemampuan drone IoT dengan memungkinkan pengontrol yang memakai kacamata 5G Augmented Reality (AR) untuk melihat melampaui batas line-of-sight saat ini dengan latensi rendah dan video resolusi tinggi. Namun, drone yang menggunakan teknologi nirkabel yang ada saat ini beroperasi dalam berbagai kasus penggunaan seperti pencarian dan penyelamatan, investigasi TKP, dan semakin banyak dalam pengiriman paket.

Pertimbangan Akhir: 4G vs. 5G

Daripada menunggu peluncuran penuh 5G, organisasi dapat mulai membangun masa depan sekarang dengan teknologi 4G LTE dan memvalidasi aplikasi dan model bisnis mereka. Mereka kemudian dapat menyempurnakan dan memperluas ketika 5G tersedia lebih luas dan hemat biaya. Untungnya, tidak ada bahaya 4G LTE menjadi tidak tersedia setidaknya selama satu dekade. Namun demikian, ada kasus penggunaan di mana 5G adalah pilihan yang lebih diinginkan, dan itu adalah beberapa kandidat teratas untuk mengadopsi keunggulan terbaru.


Image By Speedtest


Di kelas bawah, dengan LTE-M dan NB-IoT, serta di tingkat menengah dengan kecepatan seluler di bawah 1 Gbps, 4G LTE jelas menjadi pemenang dalam hal biaya, cakupan, dan ketersediaan. Ketika kita melihat kelas atas dengan kecepatan seluler di atas 1 Gbps, 5G mungkin menjadi lebih menarik, tetapi dengan harga premium. Strategi peningkatan yang bijaksana akan menghemat uang dan sakit kepala.

Diposisikan saat ini, pada titik di mana teknologi 5G baru mulai tersedia secara umum, ada beberapa pertimbangan dan kompromi utama saat Anda memutuskan arah mana yang akan digunakan dengan proyek IoT Anda. Mengingat kerumitannya, penting untuk bekerja dengan penyedia solusi yang berpengetahuan luas. Mitra yang baik dapat memandu Anda dalam memilih teknologi yang tepat untuk kasus penggunaan Anda dan memastikan bahwa Anda berinvestasi dalam teknologi yang mendukung tujuan bisnis jangka panjang Anda.