Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Komunikasi Bisnin Berubah dengan 5G

5G Akan Mengubah Komunikasi Bisnis


5G, jaringan seluler generasi kelima, akan meningkatkan kecepatan nirkabel dengan bandwidth tinggi dan latensi rendah, mengantarkan teknologi baru dengan kemampuan yang dibutuhkan untuk streaming video berkualitas tinggi untuk e-sports atau perawatan kesehatan dan memperluas Internet of Things (IoT).


Credit Image by  filadendron

Semua perubahan ini akan mengubah ekspektasi pelanggan akan pengalaman seluler dan interaksi bisnis mereka. Preferensi ini akan beradaptasi dan diperkuat dengan 5G, bisnis juga perlu beradaptasi jika ingin menjangkau pelanggan di dunia yang sangat terhubung.


Konsumen akan memilih ponsel terlebih dahulu

Ponsel pintar akan menjadi perangkat 5G pertama di tangan konsumen. Sementara beberapa sudah ada di pasaran. Untuk pertama kalinya, konsumen akan merasakan kecepatan dan daya tanggap jaringan generasi mendatang pada ponsel mereka. Mereka akan menjelajahi dunia yang berkembang dari streaming video berkualitas tinggi, iklan interaktif, dan konektivitas ultra.


Akses ini kemungkinan akan membuat banyak konsumen memilih seluler terlebih dahulu untuk hal-hal seperti belanja online dan penjangkauan dukungan pelanggan. Mereka kemudian akan melanjutkan perjalanan pelanggan mereka di perangkat seluler, dengan membaca ulasan produk dalam perjalanan ke toko fisik.


Pengalaman pelanggan yang mulus harus menyertakan seluler sebagai pemain utama. Bisnis yang mudah diakses melalui telepon panggilan, teks, email, dan aplikasi perpesanan akan mendapatkan keunggulan dalam persaingan dengan bertemu pelanggan di mana pun mereka berada, yakni di ponsel mereka. 


5G akan meningkatkan permintaan pelanggan akan komunikasi dua arah yang responsif Lewatlah sudah hari-hari otomatis, email dan pesan satu arah. Pelanggan di dunia 4G sudah terbiasa dengan hasil yang dipersonalisasi mulai dari "film yang mungkin kita suka" hingga rekomendasi  produk  yang  menanggapi  masukan  mereka. 5G  akan  memperkuat  ekspektasi ini. Itu adalah bagian dari mengapa bisnis yang berpusat pada pelanggan telah tumbuh secara eksponensial dalam dekade terakhir.


Pelanggan menginginkan kesempatan untuk menjangkau dan menanggapi bisnis dan berbicara dengan  seseorang  bukan  chatbot,  terutama  ketika  mereka  memiliki  masalah. Itu  membuat komunikasi yang cepat dan dipersonalisasi sangat penting dalam layanan dan dukungan pelanggan untuk menciptakan pengalaman dan loyalitas yang ditemukan dalam model bisnis yang berpusat pada pelanggan.

Credit Image by  filadendron



Menurut Laporan Status Layanan Pelanggan Global Microsoft, 95% responden menyebutkan pengalaman  layanan  pelanggan  mereka  sebagai  faktor  utama  dalam  loyalitas  merek. Satu pengalaman negatif saja akan dapat merusak loyalitas itu, dengan 61% responden menyatakan bahwa mereka beralih bisnis karena alasan layanan pelanggan yang buruk.

Alat seperti perangkat lunak SMS dapat membantu layanan pelanggan dan tim support dalam menjawab   permintaan   konsumen   tanpa   mengorbankan   efisiensi. Fitur   seperti Dynamic Fields memungkinkan kita mempersonalisasi pesan dengan memasukkan nama pelanggan secara otomatis, sementara Pesan Terjadwal dapat disusun dan dikirim untuk menindaklanjuti secara proaktif dengan pelanggan setelah kelas atau pembelian.


5G berarti konektivitas tinggi, tetapi peluang tanggapan bisa jadi lebih kecil

Akan ada persaingan ketat untuk mendapatkan perhatian pelanggan di dalam dan di luar ponsel mereka. Perangkat pintar terus-menerus disinkronkan dan ditautkan ke telepon, sistem rumah, mobil, dan lainnya, menawarkan banyak informasi kepada konsumen, itulah ekosistem mereka. 


Pelanggan tidak menunggu kita menelepon. Pernah bertanya-tanya mengapa pelanggan kita tidak lagi mengangkat telepon? Mereka menganggapnya "mengganggu", ini disampaikan oleh 96% responden dalam penelitian Zipwhip. Orang-orang sibuk, mereka sangat terhubung, tetapi untuk menjangkau pelanggan dan mendapatkan tanggapan peluangnya lebih kecil.


Dalam  hal  tugas  sehari-hari  seperti  pengingat  janji  temu  dan  konfirmasi, 67%  konsumen sebenarnya lebih memilih pesan teks daripada email atau panggilan telepon. 


Mengapa? Karena itu cepat. Mereka dapat menanggapi ketika mereka memiliki waktu luang (asumsinya kalangan bisnis menggunakan SMS dua arah) untuk mengonfirmasi atau menjadwalkan ulang sebelum pertemuan  berikutnya. Pelanggan  tidak  dibebani  dengan  tanggung  jawab  untuk  memeriksa pesan suara mereka, duduk untuk panggilan kembali atau menghentikan apa yang mereka lakukan untuk menjawab telepon. Bisnis dapat menghemat waktu berjam-jam dengan mengirim SMS dan menghindari tag telepon, sambil mengurangi ketidakhadiran dan menjaga pelanggan tetap puas dengan pesan proaktif dan non-intrusif mereka.



5G membuka jalan bagi teknologi baru dan lebih banyak data

5G akan dapat memindahkan lebih banyak data untuk streaming video di ponsel kita atau membuat iklan interaktif yang tidak memperlambat halaman web. Peningkatan kapasitas data juga akan menjadi bagian integral untuk menciptakan kota pintar, meningkatkan mobil tanpa pengemudi, dan mengubah perawatan kesehatan dengan telemedicine dan operasi jarak jauh. Personalisasi secara inheren menciptakan lebih banyak data pengguna. 


Begitulah cara algoritma mempelajari dan menanggapi masukan konsumen, bagaimana bisnis dapat merekomendasikan produk "sempurna". Lebih banyak data akan memungkinkan bisnis untuk menganalisis lebih lanjut tren di antara pelanggan mereka yang ada dan membantu tim penjualan menargetkan dan melibatkan  prospek  baru.  Tentu  saja, enkripsi dan  keamanan data akan  menjadi  kunci  saat mengelola informasi dan konektivitas pelanggan. 


5G mendorong hubungan pelanggan dan bisnis

Teknologi 5G akan mendorong inovasi dan membuka jalan bagi alat dan peluang baru untuk bisnis, tetapi tidak secara otomatis menghubungkannya ke pelanggan.


Koneksi bisnis berasal dari komunikasi, dan fundamentalnya tidak akan berubah. Pelanggan masih  ingin  mengobrol; mereka  ingin  berbicara  dengan  orang  lain  yang  mengetahui  nama mereka dan dapat membantu mereka memecahkan masalah atau menemukan produk yang sempurna.

Tentu,  percakapan  ini  akan  dilakukan  dengan  lebih  cepat. Harapan  untuk  "responsif"  dan "dipersonalisasi" akan meningkat, tetapi begitu pula kapabilitas bisnis saat mereka menggunakan alat yang dimaksudkan untuk mendorong percakapan dan koneksi dengan pelanggan.


Mungkin SMS bisnis masih menjadi salah satu alat yang dapat digunakan untuk terhubung terhubung dengan pelanggan mereka, di 4G saat ini atau 5G di masa depan. Ini oleh karenanya layanan SMS tetap di fasilitasi di semua generasi teknologi 2G – 5G.


Ditulis oleh Andrian S

Post a Comment for "Komunikasi Bisnin Berubah dengan 5G"

close