Skip to main content

Virtualisasi Adalah Kunci Menuju 5G

 Digitalisasi atau Virtualisasi Adalah Kunci Menuju 5G


Bergantung  pada  siapa  kita  berbicara, 5G  adalah  berkah  terbesar  bagi  umat  manusia atau kutukan  terbesar  yang  akan  segera  terjadi. Sejak  masih  dalam  tahap  awal,  dan  belum distandarisasi secara komersial, teknologi ini telah menjadi kemajuan paling terpolarisasi yang pernah kita lihat dalam komunikasi.


Virtualisasi 5G


Banyak konsumen di seluruh dunia terpikat oleh janji-janji akan kecepatan unduh super cepat, daya  tanggap  sepersekian  detik,  dan  komunikasi  telepon  seluler  tingkat  berikutnya, tetapi terbagi atas kemungkinan pengorbanan privasi dan keamanan juga diprediksi akan terjadi. Sementara  para  pencela  terus  mengeluarkan  kecaman  atas kemungkinan  risiko  kesehatan seluler  5G,  para  pendukungnya  terus  menggelengkan  kepala  karena  tidak  percaya. Banyak pemerintah negara berdesakan untuk supremasi geopolitik; 5G dianggap sebagai proxy untuk kekuasaan,  dan  juga dianggap  sebagai  infrastruktur  penting untuk  kemajuan  kepentingan ekonomi nasionalnya.


Mengapa 5G begitu kontroversial dan seakan menjadi pemecah belah? Kita tidak pernah melihat apa pun yang mendekati tingkat perselisihan dan permusuhan sedalam ini dalam peluncuran 1G,

2G, 3G, dan 4G. Apa yang begitu istimewa dari konektivitas nirkabel generasi ke-5? Ataukah mungkin, taruhannya lebih tinggi dari sebelumnya?


Meskipun  kemungkinan  yang  dapat  diwujudkan  melalui  Jarngan 5G  sebagian  besar  masih  bersifat teoretis,  bahkan  prediksi  yang  konservatif  memperjelas  bahwa  teknologi  ini  akan  memiliki dampak yang belum pernah terjadi sebelumnya pada cara hidup manusia. Sehingga semua orang ingin mencoba sepotong kue itu, namun belum jelas bagaimana mereka akan mengklaimnya. Banyak kekhawatiran dan ketakutan seputar 5G terkait dengan ketidaksesuaian dalam road map strategi banyak perusahaan, sehingga banyak perusahaan swasta pun bergegas meluncurkan atau mengikuti sesuatu yang sebenarnya juga belum sepenuhnya mereka pahami secara utuh. 


Selain di China, komitmen luas untuk pembentukan jaringan 5G bervariasi, dan di beberapa negara bahkan lambat untuk diambil keputusannya. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh ketegangan finansial dimana keuntungan dari memperoleh keunggulan kompetitif dalam 5G ini mungkin signifikan, tetapi risiko investasinya juga sama besarnya.


Karena 5G tidak sama dengan G yang datang sebelumnya. Menerapkan teknologi ini tidak hanya memerlukan peningkatan jaringan saat ini, tetapi juga memerlukan jenis jaringan baru. Awalnya, 5G hanya perlu mengintegrasikan dengan jaringan 4G yang sudah mapan, terutama LTE, tetapi untuk menskalakan jaringan mereka dengan cepat dan mengakses potensi penuh 5G, operator perlu mendefinisikan ulang arsitektur, operasi, dan layanan jaringan mereka.



Virtualisasi 5G Sangat Penting dan Tidak Terhindarkan.


Network Virtualization (NV) melepaskan jaringan dari  perangkat kerasnya dan menjalankan jaringan virtual di atas jaringan fisik. Hasilnya adalah sistem yang lebih dinamis yang dapat dikontrol dari central plane, menghilangkan kebutuhan manusia untuk mengkonfigurasi perangkat keras secara manual.


Virtualisasi jaringan 5G akan memungkinkan pembagian sumber daya perangkat keras menjadi fungsi  yang  dapat  dikontrol  oleh  perangkat  lunak,  yaitu  Network  Function  Virtualization (NFV). Dalam  manajemen  jaringan,  NFV  berupaya  mengoptimalkan  layanan  jaringan  secara langsung. Sebagai hasil dari NFV, sumber daya jaringan dapat dikonfigurasi dan dialokasikan untuk melayani kebutuhan pelanggan atau kategori layanan tertentu, tanpa memerlukan penyesuaian fisik atau infrastruktur khusus.


Restrukturisasi seperti itu akan membuka jalan bagi kapasitas 5G yang sangat dibanggakan seperti pengirisan  jaringan  (network  slicing). Arsitektur  ini  memperkenalkan  kemungkinan beberapa jaringan virtual di atas infrastruktur fisik bersama. Setiap irisan jaringan dapat didedikasikan untuk fungsi, klien, atau kasus penggunaan tertentu, memberikan layanan yang ditingkatkan dalam setiap segmen, dan jaringan akan mempunyai berperforma lebih tinggi secara keseluruhan. Pengirisan  jaringan  akan  menjadi  bahan  utama  dalam  kemampuan  5G  untuk mendukung dan memberikan nilai dari tiga layanan umum 5G yang ditentukan ITU dengan persyaratan yang sangat heterogen:

  1. Broadband Seluler yang ditingkatkan (eMBB)
  2. Komunikasi ultra-andal dan latensi rendah (URLLC)
  3. Komunikasi Jenis Mesin besar-besaran (mMTC)


Dalam tiga area ini, kita akan melihat munculnya aplikasi seluler berkecepatan tinggi, mobil tanpa pengemudi, dan mIoT. Namun yang terpenting, semua kasus penggunaan ini akan memiliki persyaratan     jaringan     yang     berbeda     seperti     kecepatan,     latensi,     stabilitas,     dan keamanan. Pemotongan jaringan memungkinkan untuk memenuhi kebutuhan ini dengan cara yang tersebar, namun terkoordinasi dan disesuaikan.


SDN dan NFV digunakan untuk menyesuaikan penawaran jaringan, didukung oleh otomatisasi, penyediaan layanan, dan orkestrasi. Tetapi pelepasan perangkat keras dan perangkat lunak tidak hanya memfasilitasi efektivitas dan efisiensi jaringan yang lebih besar. Ini secara inheren cocok untuk pendekatan yang lebih demokratis terhadap inovasi nirkabel, menjanjikan peningkatan layanan, ekonomi jaringan yang lebih baik, dan waktu yang lebih singkat dan vendor memasarkan jaringan baru.


Tanpa virtualisasi, 5G tidak akan dapat memenuhi persyaratan konektivitasnya. Jaringan tidak akan dapat beradaptasi dengan cukup cepat untuk mengikuti perubahan teknologi yang merajalela di domain – domain tambahan. Perusahaan operator telekomunikasi bisa jadi tidak akan mendapat untung besar dari investasi jaringan 5G mereka.



Pintu Gerbang Akan Segera Terbuka


Dilihat melalui lensa retrospektif dunia berkemampuan 5G, struktur tradisional jaringan seluler akan sedikit terlihat seperti kuno. Kondisi ini menguntungkan beberapa vendor yang mengontrol  kemajuan arsitektur dan infrastruktur ekosistem  seluler. Perangkat lunak dalam jaringan ini sebagian besar merupakan hak milik dan dikendalikan oleh vendor.

Struktur  hierarkis dan tertutup seperti itu mengarah  pada segelintir pemain yang memiliki pengaruh yang tidak proporsional dalam pertumbuhan jaringan. Tapi, yang lebih kritis terhadap ini mungkin itu akan dianggap menghalangi inovasi, membatasi kelincahan dan memperlambat evolusi jaringan.


Dengan memisahkan komponen perangkat keras dan perangkat lunak jaringan secara efektif, dan memperkenalkan kapasitas baru seperti virtualisasi dan komputasi awan, 5G mengundang pengembangan sumber terbuka dari berbagai fitur dan asetnya. Peluang ini juga telah dirangkul oleh perusahaan telekomunikasi dengan menyesuaikan diri melalui ONAP (Platform Otomasi Jaringan Terbuka), dalam rangka untuk meningkatkan operasi dan sistem pendukung bisnis mereka.

Keuntungan   nyata   dari   open   source   pada   akhirnya   harus   dirasakan   oleh   pengguna akhir. Keterbatasan yang diciptakan karena milik sekelompok kecil vendor yang darinya peralatan dan layanan jaringan dapat dibeli telah lama menjadi keluhan di antara para operator. Dengan mendapatkan lebih banyak kendali atas infrastruktur mereka sendiri, operator harus dapat mengoptimalkan layanan yang mereka berikan kepada pelanggan mereka.


Sehingga salah satunya kemudian munculah pemikiran teknologi open RAN dan sejenisnya. Semangat open source diperjuangkan oleh inisiatif seperti OpenRAN dan OpenAirInterfaceTM Software Alliance (OSA), yang berfokus pada peningkatan kualitas dan efisiensi pengembangan jaringan melalui pendekatan berbasis perangkat lunak open source yang didemokratisasi, dipisahkan, dan berbasis perangkat lunak. Platform tersebut saat ini mungkin masih merupakan testbed, belum siap produksi, tetapi road map menuju open source 5G terasa semakin jelas. Meskipun akan berdampak pada jaringan akses radio (RAN), efek open source yang paling tahan lama akan terkait dengan virtualisasi, terutama dalam domain dan layanan jaringan "perangkat lunak", seperti pengirisan jaringan, otomatisasi, dan komputasi tepi seluler. 


Virtualisasi 5G : Peluang Baru, Ancaman Baru


Manfaat  yang  dijanjikan  5G  dibahas  secara  luas,  tetapi,  dapat  dimengerti,  begitu  pula risikonya. 5G membawa banyak masalah keamanan siber yang tidak ada pada generasi jaringan sebelumnya.


Lonjakan konektivitas memperluas jaringan dan memberikan kemungkinan serangan potensial yang lebih besar. Dan dengan memfasilitasi internet yang masif, 5G mengundang miliaran lebih banyak perangkat untuk terhubung ke jaringan. Sebagian besar perangkat ini tidak memiliki keamanan siber yang terintegrasi, atau dikelola oleh aplikasi yang pengamanannya buruk. Jaringan 5G juga secara inheren lebih rentan karena arsitekturnya. Iterasi jaringan sebelumnya dibangun  di atas model  hub-and-spoke  berbasis  perangkat  keras  yang memusatkan proses kebersihan dunia maya dilakukan pada titik-titik perangkat keras. Namun, dengan perutean berbasis perangkat lunak terdistribusi yang mendefinisikan 5G, menghilangkan titik-titik lokasi pembersihan  potensi  ancaman  tersebut. Ini  meningkatkan  kecepatan  dan  efisiensi,  tetapi menghilangkan mekanisme keamanan yang sangat berguna.



Virtualisasi Memiliki Peran Multi Fungsi dalam 5G.


Pertama, ini adalah bagian dari masalah. Karena sifatnya yang terbuka, fleksibel, dan dapat diprogram, SDN dan NFV membuka berbagai ancaman keamanan baru. Serangan dunia maya yang menargetkan pengontrol SDN, misalnya, dapat menjatuhkan seluruh sistem.

Ketika fungsi jaringan dipindahkan ke perangkat lunak, maka ini menjadi lebih terbuka untuk menyerang,  perangkat  lunak  pada  dasarnya  lebih  dapat  diretas. Selain  itu,  karena  proses virtualisasi akan semakin dikelola oleh aplikasi AI, jaringan yang lebih luas menjadi lebih rentan terhadap kerusakan akibat pembajakan operator AI tersebut. Namun, virtualisasi juga harus menjadi bagian dari penyembuhannya. Menurut AT&T Cybersecurity Insights Report: Security at the Speed of 5G, "perusahaan perlu memanfaatkan virtualisasi untuk membuat jaringan lebih gesit dan lebih responsif, dengan kemampuan untuk menyediakan layanan tepat waktu." 

5G membutuhkan keamanan ujung-ke-ujung. Namun, dalam jaringan virtual, keamanan virtual dapat diterapkan dengan cepat ke hampir semua lokasi jaringan dan secara otomatis merespons ketika  serangan  baru  ditemukan. Otomasi  adalah  komponen  penting  dari  strategi  ini  dan dimungkinkan melalui virtualisasi.


Kecepatan tinggi dan latensi rendah 5G, yang ditekankan oleh layanan virtual, akan membuat keamanan siber yang efektif (setidaknya sebagian) bergantung pada AI atau pembelajaran mesin untuk deteksi dan respons ancaman tepat waktu. Ini sangat penting bahwa kita melakukan ini dengan benar. Kegagalan untuk melakukan hal tersebut kemungkinan besar akan berdampak buruk.


Salah satu fitur penentu 5G adalah potensi konvergensi dunia maya dan fisik. Meskipun banyak manfaatnya, penyatuan ini juga menunjukkan jenis bahaya baru. Serangan dunia maya yang berhasil menyusup ke dunia virtual jaringan 5G dapat memberikan hasil yang sangat nyata di dunia fisik, di mana 5G akan digunakan untuk menggerakkan kendaraan otonom atau mengizinkan operasi otak jarak jauh atau mengoperasikan drone militer. Cepat cegah segera ancaman ini agar tidak menjadi cyber-kinetic, dimana bahaya bagi kehidupan manusia dapat meningkat.


Ditulis Oleh : Andrian S
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar