Skip to main content

Bisnis Jaringan 5G di ASEAN

Pengaruh Jaringan 5G terhadap Bisnis di ASEAN


Sementara konsumen di seluruh ASEAN sangat antusias dengan janji 5G bahwa akan kecepatan broadband rumah yang lebih cepat demikian juga koneksi internet seluler, latensi jaringan dan konsumsi daya yang rendah, dari teknologi 5G inilah akan menawarkan berbagai peluang untuk bisnis.


Bisnis Jaringan 5G di ASEAN


Sekitar 20 kali lebih cepat dari 4G, segala sesuatu mulai dari streaming film definisi tinggi (HD) instan hingga permainan cloud akan berjarak kurang dari beberapa detik setelah 5G tersedia secara komersial di seluruh wilayah dalam beberapa tahun ke depan. Bisnis, sementara itu, dapat membuka peningkatan nilai dari aplikasi Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), robotika canggih, dan banyak kegunaan lainnya.


Laporan konsultan AT Kearney pada tahun 2019 yang berjudul, '5G in ASEAN: Reigniting Growth in Enterprise and Consumer Markets' memperkirakan bahwa peningkatan nilai yang dibawa oleh 5G ini, akan bernilai sekitar US $ 147 miliar untuk bisnis di kawasan ASEAN pada tahun 2025, termasuk di dalamnya US $ 81 miliar untuk tambahan pendapatan. 

Hal ini diperoleh melalui pertumbuhan penggunaan AI di industri perdagangan, transportasi, dan juga layanan keuangan. Dengan latensi 10 kali lebih sedikit daripada 4G, mesin akan dapat berkomunikasi satu sama lain secara  mulus berkat  5G  dan peningkatan penggunaan  IoT dalam proses manufaktur dapat meningkatkan pendapatan industri hingga US $ 59 miliar. Pertanian, sementara itu, mungkin akan menghasilkan US $ 7 miliar lebih karena dampak 5G pada robotika canggih. 


 

Bisnin Jaringan 5G di ASEAN


Laporan tersebut memperkirakan bahwa 5G dapat menambah enam hingga sembilan persen ke pendapatan konsumen, dan 18 hingga 22 persen ke pendapatan perusahaan, pada tahun 2025. Sebagai ekonomi terbesar di ASEAN, Indonesia diperkirakan akan meraih pangsa terbesar diikuti oleh Malaysia, Singapura, dan Thailand. Namun, operator kemungkinan harus menginvestasikan sekitar US $ 10 miliar ke infrastruktur 5G di kawasan itu pada tahun 2025 untuk memberikan nilai ini.



Infrastruktur Jaringan 5G

Berbeda dengan infrastruktur telekomunikasi saat ini yang berbasis menara, jaringan high band 5G akan terdiri dari ribuan sel kecil yang terintegrasi ke tiang lampu atau struktur lain. 

Namun, tingginya biaya yang terkait dengan penerapan 5G berarti bahwa daerah-daerah tertentu  seperti pedesaan, mungkin masih lama untuk memiliki infrastruktur  5G ini, kecuali pemerintah memberikan subsidi.

5G diperkirakan akan menjadi "titik kritis transformasional" yang akan mempercepat jangkauan pasar global bisnis dan membentuk kembali lanskap persaingan. Meski demikian, infrastruktur seperti antena, base station, dan kabel serat optik semuanya harus siap sebelum 5G dapat diadopsi secara luas.


Pemerintah dan regulator perlu memantau kemajuan dan mempermudah perusahaan telekomunikasi   untuk   berinvestasi   dalam   peningkatan   teknologi; dan   kebijakan   harus diberlakukan untuk memungkinkan model pendapatan baru seperti monetisasi data dan pengelolaan konten.

Pertimbangan peraturan dan kewajiban untuk fitur otomatis canggih seperti operasi jarak jauh, perawatan kesehatan jarak jauh, komunikasi kendaraan-ke-kendaraan, dan keselamatan publik juga harus diperhatikan.



Spektrum Jaringan 5G yang Sangat Berharga

Sementara koordinasi dari pemerintah, regulator, operator, dan perusahaan akan diperlukan untuk memastikan 5G memenuhi potensi penuhnya di ASEAN, lambatnya ketersediaan layanan

5G dan peluncuran jaringan yang kurang optimal adalah tantangan terbesar yang harus diatasi oleh blok tersebut.

Di ASEAN, banyak spektrum yang berharga digunakan untuk keperluan militer dan pemerintah selain spektrum yang telah digunakan oleh jaringan satelit dan televisi siaran. Untuk mengidentifikasi cara terbaik ke depan, regulator perlu membuat road map untuk ketersediaan spektrum yang lebih cepat. Di beberapa tempat, spektrum dan dukungan peraturan lainnya sudah tersedia, namun adopsi dan peluncuran 5G tetap menjadi yang tidak pasti. 



Apakah 5G hanya sebuah Alat?

Di antara kasus penggunaan yang diharapkan untuk membuka kunci nilai 5G di industri ASEAN adalah pemantauan jarak jauh aset produksi di bidang manufaktur, pelacakan bahan dan produk di  sektor  logistik,  dan  juga  pemantauan  ternak  atau  produksi  di  pertanian. Dalam  jangka menengah hingga panjang, robotika jarak jauh dan robot bantu di bidang manufaktur, robot yang berkolaborasi di bidang ritel, dan drone otonom di industri jasa adalah beberapa contoh kasus penggunaan untuk tingkat lanjut.


Namun, implementasi kasus penggunaan ini selaras dengan beberapa masalah seperti meningkatnya ketakutan keamanan siber, kekhawatiran tentang integritas perangkat dan peralatan, dan risiko yang ditimbulkan oleh jaringan IoT dengan populasi besar perangkat yang saling terhubung.


Dengan beberapa hambatan yang masih ada, dalam waktu jangka pendek 5G di ASEAN tetap akan sebagai teknologi pelengkap 4G, bukan sebagai pengganti total. Bos Huawei, Ren Zhengfei, dalam sebuah wawancara pernah mengingatkan publik untuk tidak terlalu bersemangat dengan

5G, “5G is just a tool, Its value and usefulness are exaggerated. We don't think it'll contribute as much to society as some have imagined.” [5G hanyalah alat, nilai dan kegunaannya dilebih- lebihkan. Kami  tidak  berpikir  itu  akan  berkontribusi  sebanyak  yang  dibayangkan  beberapa orang].


Ditulis oleh : Andrian S
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar