Skip to main content

Jaringan 5G Mengancam Keselamatan Pesawat

Baru Baru ini Federal Komisi Komunikasi Federal Amerika atau  FCC melelang spektrum C-band antara 3,7-3,98 GHz pada awal tahun 2021 karena mengancam keselamatan penerbangan pesawat. 

Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) telah memperingatkan bahwa teknologi 5G baru dapat mengganggu instrumen seperti altimeter, yang mengukur seberapa jauh di atas tanah sebuah pesawat terbang.

Akibatnya penerbangan ke AS telah dibatalkan di tengah perselisihan yang sedang berlangsung antara penyedia jaringan seluler negara itu dan industri penerbangan terkait penyebaran 5G, penerbangan di seluruh Eropa dan Asia tetap berjalan normal.

Jaringan 5G Mengancam Keselamatan Pesawat



Operator seperti AT&T dan Verizon menghentikan rencana mereka untuk membangun BTS baru di sekitar bandara di seluruh AS setelah Federal Aviation Administration (FAA) dan maskapai memperingatkan bahwa potensi gangguan 5G dapat memengaruhi Altimeter dan sistem pesawat.


Sementara 10 maskapai penerbangan terbesar di negara itu, termasuk American Airlines, Delta Air Lines dan United Airlines, meminta regulator untuk menghilangkan sinyal 5G di bandara  yang terkena dampak, industri telekomunikasi telah menunjukkan keberhasilan penyebaran 5G di Eropa dan AS sebagai bukti bahwa teknologi aman untuk beroperasi.

Pentagon percaya, fokusnya harus pada pencegahan gangguan pada instrumen penerbangan daripada mencoba menghentikan FCC dari melelang spektrum C-band yang digunakan untuk komunikasi 5G.


Altimeter beroperasi pada kisaran 4,2-4,4 GHz dan yang menjadi perhatian adalah frekuensi yang dilelang terlalu dekat dengan kisaran ini.


Sesuai dengan industri Penerbangan, radio altimeter adalah peralatan vital, digunakan untuk mengukur ketinggian pesawat di atas tanah, hingga 2.500 kaki tergantung pada pesawat, di mana #interferensi berbahaya dapat menyebabkan masalah di berbagai pendaratan dan pendekatan.


Ini adalah ketiga kalinya AT&T dan Verizon setuju untuk menunda penyebaran layanan Jaringan wireless C-Band 5G yang baru. Perusahaan pada bulan November menunda penyebaran selama 30 hari hingga 5 Januari dan kemudian setuju untuk menunda penyebaran hingga 19 Januari.


Menurut CTIA “Operator Jaringan wireless di hampir 40 negara di seluruh Eropa dan Asia sekarang menggunakan band C untuk 5G, tanpa efek yang dilaporkan pada altimeter radio yang beroperasi di band 4,2-4,4 GHz yang ditetapkan secara internasional,”, Jadi “dirancang dengan baik [ peralatan radio altimeter] biasanya tidak boleh menerima gangguan yang berarti”

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar